Sabtu, 17 November 2012

Kejujuran



Hello, Everyone! Long Time no see, huh? haha. Gimana nih kabar kalian, Bloggers? Hope all of you Fine deh, hehe. Kini gue pengen sedikit memberikan pemikiran gue tentang suatu hal yang sering kita temui sehari-hari dalam bentuk Etika Kehidupan kita dan setiap Agama pasti mengajarkan kita tentang hal ini, yaitu Kejujuran. Apa sih kejujuran itu?

Menurut beberapa Blog atau Web yang gua baca, Kejujuran adalah Emas, Basic (dasar) Kehidupan, Kesadaran, Kunci Sukses/Keberhasilan. Dan Kejujuran juga adalah Terus Terang. menurut gua, Kejujuran adalah Suatu perbuatan untuk mengatakan apa yang Sebenarnya terjadi (“What truly Happened” kalo dalam bahasa Inggris-nya). Banyak Hal yang memang Mendukung Kejujuran, tapi seperti dua sisi mata uang, pasti ada aja deh yang Melawan Kejujuran (banyak contoh-nya kok). Misal, Nyontek Pas UN, Nyuri Duit Ortu, Malingin Barang Temen terus ga mau ngaku, Berjudi, Selingkuh (dalam urusan Cinta) dsb. Tapi banyak Juga hal-hal yang mendukung kejujuran, ya lawan dari hal-hal yang gua sebutkan sebelumnya semacam nggak nyontek saat ulangan, dari hal-hal kecil pun yang berbau positif dan resisten dari Ketidakjujuran pun termasuk (so pasti).

Barusan sedikit Definisi dan Contoh tentang Kejujuran, sekarang gua pengen ngomongin Kejujuran yang terjadi dalam kehidupan Sehari-hari. Banyak Hal yang emang terjadi yang merupakan Lawan-nya Kejujuran, dan Hampir setiap orang pasti pernah nggak Jujur (gua pasti termasuk dong, karena gua pernah melakukannya, plus mengalaminya juga). Gua bahas dari Hal Kecurangan di Ujian Nasional (UN) dulu deh, di Ujian Nasional, kita pasti di Tes secara Teori (tertulis yaa, bukan lisan alias tidak tertulis). Nah Ujian Nasional itu kan ajang Prestisius, pasti ada aja deh yang Coba-Coba melakukan Kecurangan baik ketika UN maupun Sebelum UN, misalnya Beli Bocoran Soal ato Kunci Jawaban ato Bikin Kertas Kecil terus di tulis di Rumah terus di bawa ke Sekolah dan Nyontek ke kertas kecil itu, ato bisa juga Nyontek ke Temen dengan memberikan kode-kode tertentu. Sebenarnya Percuma aja kalo kita nyontek, kenapa? Gua jelasin nih, Kalo kita nyontek ke Temen di UN, terus misalnya nilai kita di UN bagus, terus ada temen kita yang bilang gini “Eh, Nilai UN gua kan Jelek, 50. Kan lu bagus nilai-nya, 90, gua minta tolong dong ajarin gua yang ini (nunjukkin soal yang dia ga bisa)”. Udah ketemu kalimat ini, dan lu nyontek pas UN, mati aja dah, ga bisa jawab apa-apa. Ya karena nyontek, bisa di lihat dari Nilai-nya. Ga Percaya? Coba lu praktekin hal ini (setelah UN ya + udah di kasi tau nilai UN-nya): Si A nilai harian, UH, Midtes, Sem 1, US-nya rata2 35 (ga harus tapi tergantung), terus pas UN 90. Coba deh, lu lu kasih soal ke si A, yang ini jawaban-nya apa terus minta sebutin alasan-nya, kalo dia ga bisa jawab, berarti dia nyontek pas UN, kalo alasan berarti anak-nya Alibi, hahaha (gua ga yakin ini akan bekerja, tapi selamat mencoba).

Nah, itu masih masalah kecurangan di UN, kita akan berpindah ke masalah yang sedikit lebih besar (ini agak nyambung sih). Ketika kita kerja dengan Hasil UN kita yang merupakan hasil contek, terus lu dapet kerjaan yang bagus. Misalnya, punya Bengkel. Suatu hari, lu melakukan Judi dengan Seseorang di tempat itu, terus lu kalah Judi. Nah, Karena perjudian itu, lu bangkrut. Suatu hari, Bengkel lu di datengin sama orang yang berjudi buat nagih utang, tapi lu bangkrut. Nah terus lu mau coba curang, curang apaan woy? Ngasih bengkel-nya ke dia? Ga bisa lah! Utang emang harus di bayar. Dan terpaksa lu tutup bengkel itu dengan cara di Bakar Bengkel lu itu dan lu harus rela nge-bakar keluarga lu hidup-hidup (nah lo..).

Nah, dari kedua hal yang gua bahas di atas, kita dapat satu hal. Apa itu? Jangan Coba untuk berbuat Curang, karena belum tentu kedepan-nya kita bisa Curang. Nah, lebih baik main jujur aja deh, mendingan lu dapet nilai 3 di Ujian Nasional tapi di Ujung-nya lu dapet Kerjaan Bagus. Lebih baik lu bersusah-susah dan mengerjakan semuanya dengan Jujur, daripada lu Curang tapi ujung-ujung nya masa depan lu Nggak Bagus. Dari hal tadi, bisa kita ibaratkan kalau Hidup Kita itu bagaikan Air yang mengalir. Kalau pilih jalur yang naik dan sulit, kita bakal bermuara di Kolam Renang yang Bersih. Kalau pilih jalur yang turun dan gampang, ntar bermuara di Comberan, hahaha. Kata-kata barusan adalah salah salah kutipan dari Ketua Yayasan di Sekolah gua ketika dia ada sedikit pembicaraan tentang menghadapi ujian nasional ketika gue masih kelas 9, hahaha. What an awesome Speech for me so true.

Jadi, yang bisa kita ambil adalah, berbuatlah jujur dari sekarang, niscaya Tuhan akan memberikan kemudahan kita dalam menjalani kehidupan. Dan ingat, kalo kita udah bisa Jujur, jangan lupa untuk mempertahankan-nya, karena kejujuran itu yang paling utama (kutipan dari temen gua nih dan kini gue udah anggep dia adik gue sendiri, hehe [sori curhat :P]). Ya segitu aja dari gue, and You're welcome..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar